Sabtu, 30 Juli 2016

PAHALA BUKAN SATU-SATUNYA SEBAB KITA MASUK SYURGA

Pernahkah anda bertanya mengapa Allah menawarkan konsep imbalan kebaikan berupa Pahala? Apa itu pahala? Seperti apa bentuknya? Untuk apa dan kepada siapa sebenarnya pahala itu ditujukan? Bukankah konsep pahala ini hanya akan membuat setiap orang berorientasi berhitung (berbuat sesuatu karena mengharap imbalan) dan tidak menjadikan pribadi yang ikhlas dan tanpa pamrih? Bukankah konsep pahala ini hanya akan membuat seseorang berubah menjadi muslim yang pamrih=melakukan sesuatu karena alasan tertentu. Lalu bagaimana dengan dosa? seperti apa wujud dosa?

Karena sesungguhnya, konsep pemberian imbalan pahala itu hanya diperuntukkan bagi anak-anak dan remaja atau orang yang baru mengenal atau belajar islam, bukan diperuntukkan bagi umat muslim yang sudah mengerti ajaran islam dan menjalaninya bertahun-tahun. Bukan bagi orang dewasa yang sudah mengerti dan mempelajari islam sejak lama. Konsep pahala sebenarnya ditujukan bagi siapa saja yang baru belajar dan ingin mengenal islam (mualaf). Konsep pahala ini dibuat hanya untuk merangsang semangat setiap orang agar mereka mengerti bahwa setiap perbuatan baik akan menghasilkan kebaikan dan keuntungan, agar mereka terpacu dan bersemangat untuk banyak berbuat baik dengan alasan imbalan pahala yang akan diterima kelak.

Dan sesungguhnya pahala bukanlah satu-satunya alasan seseorang bisa masuk syurga-Nya. Semua umat muslim akan diputuskan masuk syurga bukanlah sekedar karena banyaknya pahala yang sudah mereka kumpulkan selama hidup, dan bukan sekedar karena ia lolos dari hisab/timbangan amal, melainkan itu adalah semata-mata karena karunia Allah swt kepada dirinya. Sebagaimana hadist rasulullah berikut ini:

أَنَّ أَبَا هُرَيْرَةَ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – يَقُولُ « لَنْ يُدْخِلَ أَحَدًا عَمَلُهُ الْجَنَّةَ » . قَالُوا وَلاَ أَنْتَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَلاَ ، وَلاَ أَنَا إِلاَّ أَنْ يَتَغَمَّدَنِى اللَّهُ بِفَضْلٍ وَرَحْمَةٍ

Sesungguhnya Abu Hurairah berkata, ia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Amal seseorang tidak akan memasukkan seseorang ke dalam surga.” “Engkau juga tidak wahai Rasulullah?”, tanya beberapa sahabat. Beliau menjawab, “Aku pun tidak. Itu semua hanyalah karena karunia dan rahmat Allah.” (HR. Bukhari no. 5673 dan Muslim no. 2816)

Mengapa demikian? Ini disebabkan, karena selama ini hidup di dunia, kita terlalu berorientasi pada materi, yaitu sesuatu yang berwujud, dan berbentuk nyata. Kita baru percaya sesuatu itu ada jika kita sudah melihat wujudnya. Sementara, apa-apa balasan kebaikan yang ditawarkan Allah tidak ada wujudnya, tidak bisa dilihat dengan mata namun bisa diterima oleh akal dan bisa dirasakan oleh hati. Ide pahala ini diterapkan sesungguhnya adalah dalam rangka proses peralihan dari materi berwujud (benda) menuju ketenangan yang hakiki, bahwa jika seseorang sudah berada pada tahap derajat iman yang baik dan pemahaman yang sempurna mengenai keimanan dan keislamannya, maka ia sudah tidak lagi menghitung berapa banyak jumlah pahala yang sudah dikumpulkan, sudah berapa banyak kebaikan yang dia perbuat, selain ia hanya akan memilih bersikap ikhlas, sabar dan berserah diri sepenuhnya kepada Allah swt, percaya dan yakin bahwa Allah akan membalas semua perbuatannya dengan kebaikan pula.

"Tidak ada balasan kebaikan kecuali kebaikan pula."
(QS. Ar Rahman:60)

Seseorang yang sudah tidak merasa berat menjalankan kewajibannya sebagai muslim (shalat, puasa, zakat dan sebagainya), sudah tidak mempertanyakan alasannya melakukan semua ketentuan itu, ia sudah tidak menghitung berapa banyak kebaikan yang sudah diperbuat, dan ia sudah tidak lagi mempermasalahkan berapa banyak pengorbanan yang sudah dia lakukan di jalan Allah selain ia sudah sepenuhnya menyerahkan semua usahanya itu kepada Allah swt. Itulah tujuan akhir bagi siapa saja yang mengerti bahwa pahala bukanlah satu-satunya alasan seseorang masuk syurga-Nya. Melainkan keikhlasan dan kepasrahannya kepada Sang Khaliklah yang membuat dirinya berharga di mata Allah swt. Sebagimana disebutkan dalan Ayat-Nya yang berbunyi:

سَابِقُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا كَعَرْضِ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ أُعِدَّتْ لِلَّذِينَ آَمَنُوا بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ ذَلِكَ فَضْلُ اللَّهِ يُؤْتِيهِ مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيمِ

“Berlomba-lombalah kamu kepada (mendapatkan) ampunan dari Rabbmu dan surga yang lebarnya selebar langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan rasul-rasul-Nya. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah mempunyai karunia yang besar.” (QS. Al Hadiid: 21).

Seandainya saja setiap orang berbuat baik karena mengharapkan imbalan pahala bagi dirinya agar bisa masuk syurga, pertanyaannya adalah apakah semua kenikmatan yang ada di syurga memang sepadan dengan jumlah pahala yang dikumpulkan manusia semasa hidupnya? Jawabannya adalah tidak, semua kenikmatan syurga tidak ada pembanding yang sepadan dengannya termasuk pahala seorang anak manusia, walau ia sudah berbuat baik sejak dalam masa kandungan, kecuali Allah Ridho kepadanya.

Contoh sederhananya adalah sebagai berikut; katakanlah ada seorang (fulan) yang berusaha ingin mendapatkan syurganya dengan secara terus menerus membaca Al Quran dan sedekah, apakah orang ini akan masuk syurga kelak? Sebelum menjawab pertanyaan tersebut, mari perhatikan dulu apa niat si fulan ini? apakah ia melakukannya semata-mata karena imbalan pahala atau karena kecintaannya kepada Allah swt? Jika ia melakukannya hanya karena ingin mengumpulkan pahala, maka kelak di hari akhir ia akan mendapatkan buah perbuatannya itu namun ia harus melewati tahap hisab (perhitungan tibangan amal) dan akhirnya diputuskan bahwa ia bisa masuk syurga karena amalannya tersebut.

ادْخُلُوا الْجَنَّةَ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ
“Masuklah kamu ke dalam surga itu disebabkan apa yang telah kamu kerjakan” (QS. An-Nahl: 32)

وَتِلْكَ الْجَنَّةُ الَّتِي أُورِثْتُمُوهَا بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ
“Dan itulah surga yang diwariskan kepada kamu disebabkan amal-amal yang dahulu kamu kerjakan.” (QS. Az-Zukhruf: 72)

Namun jika ia melakukannya karena alasan kecintaannya kepada Allah tanpa mempehitungkan pahalanya, dan buah dari kecintaannya itu menghasilkan perbuatan positif lain yang bisa meningkatkan keimanannya misalnya ia bisa menjadi penolong agama Allah, memberikan pencerahan kepada sesamanya dan membantu sesama dan ia ikhlas melakukannya tidak mengharap imbalan (pahala/uang/pujian). Atas upaya dan jerih payahnya tersebut, bisa membuat banyak orang tertolong iman dan akidahnya serta menyelamatkan agama Allah dari kehancuran, maka atas usahanya tersebut Allah menjadi ridho kepadanya, lalu di hari akhir ia tidak melewati tahap hisab (perhitungan amal) karena jika dihitung secara kasat mata, semua usahanya tersebut amatlah besar nilainya dimata Allah dan tidak bisa dibandingkan dengan seluruh kenikmatan yang ada di syurga, bahkan melebihi rasa Cinta Allah kepada si fulan ini.

Jadi, ada proses dimana seseorang yang diberi rangsangan ganjaran pahala diharapkan bagi mereka agar bisa mencapai tahap "Ikhlas tanpa pamrih". Jika seseorang ingin mendapatkan ganjaran syurga tanpa hisab, maka mereka harus meningkatkan kualitas ibadah dan niat ibadahnya tersebut sudah bukan lagi menjadi kewajiban atau karena alasan pahala, melainkan sudah berubah menjadi bagian kebutuhan dan kecintaan kepada-Nya. Ia melakukan kebaikan atas dasar kebutuhannya kepada Allah dan atas rasa cintanya kepada Allah yang melebihi kecintaannya kepada dirinya sendiri, sehingga ia rela melakukan apapun untuk menegakkan agama Allah, tanpa mempedulikan besarnya pengorbanan dan banyaknya penghalang. Dalam kekhusukannya itu Allah melihat hatinya hanya tertuju kepada-Nya, dan semua daya dan upayanya dikerahkan hanya untuk mendekatkan diri kepada Allah, dalam keadaan seperti ini semoga Allah Ridho kepadanya.

"Allah Ridho kepada mereka, dan mereka ridho kepada-Nya." (QS. Al Bayyinah :8)

Pada sebagian yang sudah mencapai tahap ikhlas, orang ini sudah tidak mengira dirinya akan masuk syurga atau neraka. Malah bahkan dirinya merasa tidak layak untuk memasuki Syurga-Nya, karena ia bisa merasakan banyaknya kesalahan dan dosa yang diperbuat, ia merasa tidak layak menempati Syurga-Nya, lalu berusaha melakukan banyak kebaikan tanpa memperhitungkan imbalan selain terus berusaha menjaga keikhlasannya, ditahap ini orang sudah berada pada tingkatan taqwa yang sempurna, ia sudah berhasil melihat kedalam dirinya, yaitu tidak mengharapkan imbalan pahala melainkan hanya mengharap keridhoaan-Nya, mengharap karunia-Nya semata. Tidak ada hal lain yang paling diharapkannya yaitu hanyalah Ridho Illahi Robbi.

Dan kebaikan tingkat tinggi ialah Ridho Allah terhadap hamba-Nya, Dia memperoleh pahala keridhoan Allah swt buat Hamba-hamba-Nya di syurga Aden. Allah Ta'ala berfirman:

"Dan ada beberapa tempat yang indah di Syurga Aden dan Keridhoan Allah adalah yang amat besar...." (QS. At Taubah:72)

Maka Ridhonya Allah yang memiliki surga adalah lebih tinggi dari Ridho itu sendiri. Jika selama hidup ini anda sudah bisa menjadi manusia yang Ridho kepada-Nya, berbahagialah, karena Ridho merupakan tujuan akhir para penghuni-penghuni syurga.


Senin, 18 Juli 2016

SEBERAPA BESAR BAHAYA GAME POKEMON GO?


Gemparnya berita ketenaran game online Pokemon Go membuat penasaran semua orang dan bahkan menjadi viral dibanyak media. Ini bagaikan virus yang menyerang semua orang dalam kurun waktu singkat menarik perhatian banyak orang untuk meliput dan memprediksi apa yang sebenarnya sedang terjadi di masyarakat anak muda kita saat ini. Ada semacam usaha sengaja dari beberapa pihak untuk menyebarkan luaskan virus ini, dimana sebagian orang menganggap ini hanya bagian dari taktik dagang biasa dan ada sebagian lagi menganggap ini akan berbahaya bagi system keamanan intelegen Negara. Benarkah seperti itu?
Dalam sesi ini kita akan mencoba melihat dari sudut pandang berbeda. Bahwa suka atau tidak kita harus menerima ini adalah bagian dari salah satu pengembangan teknologi informasi yang berbasis game online, yang pada kenyataannya memang banyak dikonsumsi oleh anak muda dan generasi gadget. Tidak ada paksaan, semua bisa didapatkan atas kehendak pribadi dan kebebasan setiap orang atas kesadaran sendiri. Jika disebutkan bahwa geme ini ada turut campur intelegen didalamnya (sekelas CIA), maka hal itu memanglah benar adanya.

Tetapi dalam hal ini bukan digunakan dalam rangka untuk mencuri data keamanan/data intelegen suatu Negara, analisa itu terlalu jauh, game ini dikembangkan dalam rangka upaya pegendalian bawah sadar orang yang memainkan game tersebut atau dalam istilah ini adalah salah satu bentuk game berbasis Mind Control (pengendalian bawah sadar seseorang) dari jarak jauh.

Game ini bertujuan untuk mengendalikan keinginan bawah seseorang untuk mengikuti apa saja yang diperintahkan operator permainan, agar para penggunanya seolah merasakan sensasi asik namun mereka lupa akan kondisi bahaya yang ada disekelilingnya. Jika sudah seperti ini maka orang tersebut sudah berada diluar kendali sadarnya, lalu apa yang terjadi? berbagai kecelakan tidak akan bisa dihindari.

Misalnya jika seseorang bermain sembari berjalan kaki, maka ia tidak sadar akan berjalan ke tengah ramainya lalu lalang jalan dan akhirnya tertabrak mobil dan akhirnya meninggal dunia.
Atau jika seseorang memainkannya sambil berkendaraan, tanpa sadar mereka juga tidak bisa mengendalikan laju mobil yang dikendarainya lalu akhirnya akibat keasikannya bermain ia menabrak para pejalan kaki.
Atau jika orang tersebut asik bermain di atas gedung bertingkat, saking asinknya mereka tidak memperhatikan tempat berdiri dan akhirnya terjatuh dari ketinggian.
Atau jika anak-anak asik bermain dipinggir pantai atau sungai dan akibat tidak memperhatikan lokasi lalu akhirnya mereka terseret arus laut atau terjatuh ke dalam sungai, maka akhirnya terjadi kecelakaan dan mengakibatkan si penggunanya wafat.

Maka seperti itulah tujuan dikembangkannya game online ini, yaitu membuat banyak orang tidak bisa mengendalikan kesadarannya dan akhirnya mengalami kecelakaan lalu meninggal dunia. Ada berapa banyak data dari seluruh Negara yang sudah melaporkan terjadinya kecelakaan akibat permainan Pokemon Go ini, ada banyak sekali dan berbagai ragam kasus. Semua data ini akan dikumpulkan dan diolah oleh intelegen untuk mempelajari pola dan tingkah laku setiap pemain untuk dijadikan salah satu metode pengembangan Senjata Pemusnah Massal yang paling efektif di kemudian hari.

Ya benar sekali, senjata pemusnah massal berbasis android yang menggunakan metode Mind Control dari jarak jauh tanpa perlu susah-susah mengirimkan pasukan ke medan perang, tetapi cukup anda sendiri yang memencet tombolnya lalu terjadilah kecelakaan dan kematian tidak disengaja dalam jumlah besar secara bersamaan di berbagai Negara, sasarannya adalah anak-anak muda.

Virus ini akan merasuki siapa saja yang sukarela bergabung dan menyatakan diri mereka siap dengan segala resiko. Siap mengambil resiko, termasuk kematian, kenapa? karena sesuai dengan konsep pokok game ini adalah kemampuan lihai menangkap monster. Sementara definisi monster sebenarnya adalah hantu/syetan, atau dalam artian harfiahnya orang yang bermain game ini sedang berusaha keras mencari hantu, yang mana kita tahu hantu itu hanya ada dalam dunia ghaib, dan juga berarti ia sukarela bergabung dalam kematian.

Lalu darimana mereka bisa mendapatkan semua data tersebut, ya dari semua pengguna/pemain game yang mendaftarkan diri mereka secara online, semua data diserap dari akun google yang mereka daftarkan ke operator.

Lalu data tersebut disimpan oleh pasukan intelegen yang mana data ini akan mempelajari berbagai tingkah dan pola pikir setiap orang dalam mengendalikan diri dan mengendalikan gadget yang mereka gunakan. Seberapa sering dan seberapa efektif game ini bisa mengendalikan bawah sadar si pengguna dan seberapa banyak korban yang bisa dihasilkan dari penggunaan game ini.

Ya inilah tujuan disertakannya intelegen dalam game ini, bukan sekedar untuk mengendalikan alam bawah sadar, mereka juga ingin mengakses data lokasi pengguna melalui GPS, mereka ingin mengakses seluruh data pribadi pengguna (data sidik jari), mengakses seluruh sumber keuangan, mengakses seluruh hubungan kekeluargaan dan kekerabatan, mengakses seluruh informasi yang mereka perlukan dalam rangka mengembangkan senjata pemusnah massal yang efektif mengakibatkan banyaknya jatuh korban nyawa dikemudian hari.

Game ini hanya alat, tujuan sesungguhnya dibuatnya game ini adalah untuk kepentingan memusnahkan banyak orang melalui jaringan sosial. Dalam rangka mengendalikan tingginya pertumbuhan penduduk bumi yang mereka anggap bisa menghambat pertumbuhan ekonomi suatu Negara. Dan inilah sesungguhnya alas an dikembangkannya teknologi informasi digital dan komunikasi, bukan sekedar untuk memudahkan orang dalam berinteraksi, namun diperlukan dalam rangka mengakses berbagai data dan informasi penting yang bisa digunakan untuk berbagai macam tujuan besar di masa depan. Maka dari itu diperlukan sikap bijak kita dalam menggunakan media-media ini. salam

Minggu, 10 Juli 2016

SEPINTAS GAMBARAN SYURGA AADN

SEPERTI INILAH GAMBARAN SYURGA YANG DIJANJIKAN ALLAH SWT;

Nabi saw. pernah ditanya mengenai gambaran syurga yang tercantum dalam Firman Allah swt; "Dan tempat tinggal yang indah di syurga Adn." (QS. 9:72).

Maka berikut sabda Rasulullah saw mengenai hal tersebut;

"Ia adalah beberapa gedung terbuat dari mutiara Lu'lu.
Setiap gedungnya ada 70 rumah dari Yaqut merah (yaqut=permata).
Setiap rumahnya ada 70 buah kamar dari Zamrud Hijau.
Disetiap kamarnya ada tempat tidur dari Sutra.
Di setiap tempat tidurnya ada 70 hamparan Permadani beraneka warna.
Dan disetiap tempat tidur juga ada seroang Bidadari yang bermata jeli.
Di dalam setiap kamar ada 70 menu makanan, dan di setiap menu ada 70 macam makanan.
Tiap-tiap kamar juga ada 70 pelayan putri yang masih remaja, dan setiap mukmin akan diberikan kekuatan nikmat ini setiap pagi. Maksudnya diberi kekuatan untuk merasakan kenikmatan-kenikmatan itu setiap hari.

Renungkanlah bahwa wajah-wajah mereka amat berseri-seri penuh kenikmatan; diberi minum khmar murni, duduk-duduk diatas mimbar mutiara merah, dalam kemah-kemah yang terbuat dari mutiara putih dengan hamparan permadani hijau....(dst, dimana penjelasan surga ini tidak akan mampu manusia bayangkan atau bahkan tidak akan mampu menandingi atau bahkan mensifati mendekati kebenarannya.

Kenikmatannya tidak terukur oleh akal dan tidak terasakan oleh hati, sebab akal dan hati tidak mampu menangkap kenikmatan surgawi.
Penjelasan ini hanya bersifat harfiah akliah sementara. Namun sejauh ini, sifat-sifat surga masih mampu diwakili dengan kata-kata sebagai perangsang untuk mengangkat greget iman muslim. Dan semua itu terkumpul dalam makna Ridho dan Rahmat Allah semata melalui sabda-sabda Nabi Muhammad saw.
Subhanallah, sudahkah anda siap menerima ini semua.

SEPENGGAL KISAH SANG LIANG KUBUR

Dikisahkan bahwa sewaktu Fatimah ra. wafat, jenazahnya diletakkan di tepi kubur, Abu Zar Al Ghifari ra. berkata kepada Kubur, *"Wahai kubur, tahukah kamu jenazah siapakah yang kami bawakan kepadamu? Jenazah yang kami bawa ini adalah Fatimah Az-Zahra, anak Rasulullah saw:
Kubur pun berkata, "Aku bukannya tempat bagi mereka yang berderajat atau orang-orang bernasab. Aku adalah tempatnya amal shaleh, orang yang banyak amalnya maka ia akan selamat dariku. Namun jika dia bukan orang yang beramal shaleh, maka dia tidak akan bisa lepas dariku (akan kusiksa dia dengan seburuk-buruknya)."*

Inti pesan; Bahwa Liang Kubur bukan diperuntukkan bagi orang-orang yang tinggi derajatnya disisi Allah, bukan juga bagi orang yang punya hubungan kekerabatan dengan rasulullah dan para sahabat. (Menurut beberapa hadist disebutkan bahwa arwah para tamu istimewa Allah ini langsung dibawa malaikat ke Arsy-Nya dan mendapat tempat yang istimewa).

Liang kubur hanya diperuntukkan bagi orang yang telah beramal sholeh, mereka akan mendapat nikmat kubur. Sementara, Siksa kubur disediakan bagi yang tidak percaya adanya kehidupan setelah kematian, tidak percaya Allah swt adalah Tuhan yang satu, tidak mau mengakui Nabi Besar Muhammad adalah utusan-Nya dan tidak menerima Al Quran adalah petunjuk-Nya. Meski sebagian dari mereka mengetahui namun mereka memilih menjauh atau menghindar dan ada sebagian lagi memilih menolak, maka mereka akan disiksa dengan siksaan yang berat.

Liang kubur adalah pintu pertama yang mana jika seseorang bisa lolos darinya maka tidak akan ada kesulitan sesudahnya, namun jika dipintu ini ia tidak selamat maka jangan harapkan bisa lolos dari siksa yang lebih keras dari sebelumnya.

Sesungguhnya di antara hal yang membuat jiwa melantur dan mendorongnya kepada berbagai pertarungan yang merugikan dengan syahwat yang tercela adalah panjang angan-angan dan lupa akan kematian. Oleh karena itu di antara hal yang dapat mengobati jiwa adalah mengingat kematian, mengingat mati dapat melembutkan hati dan memutus angan-angan.

HIDUPLAH ALA PHILOSOFI POHON

Jika anda pernah melihat dengan seksama sebatang pohon yang tumbuh di sekitaran anda, apa yang anda kagumi dari wujud pohon itu. Ternyata ada hikmah besar mengapa Allah menciptakan mahluk yang satu ini, yaitu adanya unsur keindahan, ketenangan, keikhlasan, kemanfaatan dan kesabaran.

Pohon ini hanya bisa diam didalam sepi, walau ramai hiruk pikuk disekelilingnya ia tidak bergeming dan bahkan semakin menjulang ke atas. Hakikatnya jika manusia bisa mengambil hikmah dari penciptaan Pohon, maka manusia akan mampu mencapai keutamaan.

Nilai hidup ala Philosofi Pohon;

- Walau tak bisa bergerak (diam dan khusuk) tetapi ia bisa mencapai langit (puncak).

- Walau tidak bisa berlari (menghindar) dari terpaan badai (masalah), tetapi ia bisa tetap bertahan dan memberi perlindungan kepada yang membutuhkan.

- Walau punya keterbatasan, ia tetap bisa memberi manfaat kepada semua Mahluk-Nya; daun, batang, buah, kayu bahkan akar semua bermanfaat.


Jika manusia bisa mengilhami keindahan dari sebatang pohon, maka ia akan mampu mencapai puncak keutamaan hidup yaitu puncak kemuliaan di sisi-Nya. Pohon adalah salah satu contoh nyata keabadian, ia sudah ada sejak pertama kali alam ini diciptakan hingga datangnya hari Akhir, mereka adalah mahluk keabadian.

SIKSA BERLIPAT BAGI USTAD/ZAH MABUK DUNIA

Beberapa waktu belakangan ini kita disibukkan dengan pemberitaan ustad dan ustazah muda di berbagai media, tentang bagaimana kiprahnya menyandang gelar sebagai pendakwah yang mengundang kontroversi karena dianggap tidak bisa berlaku sebagaimana pemuka agama yang baik dan bisa memberi tauladan.

Disinyalir para ustadz/ah ini menggunakan ketenarannya untuk mencari kesenangan dunia atau bahkan memanfaatkan kedudukannya untuk meraup keuntungan untuk memuluskan berbagai rencana2 mereka dengan cara memanfaatkan pengaruhnya di masyarakat sehingga mereka bisa menggalang banyak dana untuk dijadikan alasan untuk membangun sekolah bertema agama, majlis taklim dan sebagainya.

Singkat kata, para pendakwah ini menggunakan dalih agama untuk membenarkan ambisinya mendirikan fasilitas bertema agama keperluan bekal akhirat mereka. Siapa sajakah? Ada ustad yang terkenal dengan ajaran "matematika Sedekah" dengan terang-terangan menjual produk jasa keuangan kepada pengikutnya (Paytrend) sejenis multilevel marketing untuk menjembatani para pemberi sedekah. Atau Ustadzah berinisial OSD yang belakangan ini heboh mendapat boikot dr 3000 orang atas status Ustadzah yang disandangnya, dan diberitakan kerap memasang tarif tinggi (35jt) pada tiap kesempatan, dan meminta pelayanan fasilitas mewah (bintang 5) jika ingin memanggilnya berceramah, dengan dalih dalam ranggka menghimpun dana untuk membangun sekolah penghafal Al Quran dan beberapa ambisi pribadi lainnya. Dan beberapa ustad/zah lain yang belum di ekspos media. Ini sangat memprihatinkan kita sebagai umat muslim tentuya.

Well, kita mungkin masih mengingat dengan jelas bagaimana nasib para pendakwah yang juga pernah bernasib buruk di tengah masa kejayaannya, dimana mereka juga sudah mendirikan pesantren dibeberapa kota. Mendapat julukan "Dai Sejuta Umat" yang juga berakhir dengan berbagai konflik diantaranya; konflik dgn istri siri dan kehancuran kariernya ketika ia memilih jalur politik. Atau bagaimana malangnya nasib Ustad kondang yang terkenal dengan ajaran Tauhidnya, kini kariernya juga sirna setelah kasus kawin cerai dengan istri-istrinya, yang disusul dengan bertubi-tubi cobaan yang menimpa dirinya. Itulah contoh-contoh nyata yang pernah ada, dimana seorang pemuka agama tidak akan mampu menahan berat beban nikmat dunia dan akhirnya mereka terpuruk dalam kehancuran bersama ambisi-ambisinya. Lalu bagaimana bisa para ustad2 muda ini juga ikut menjadi gelap mata dan mereka menempuh jalan yang sama? Walau sudah ada contoh dimasa lalu?

Itu karena mereka sudah terlena dalam ketenaran, kepopuleran, disanjung dan di puja para pengikutnya dan terlena pada kenikmatan berbagai fasilitas duniawi. Yang mana mereka sendiri hanyalah manusia biasa yang sama dengan orang pada umumnya, punya ambisi dan keinginan, bedanya, mereka memiliki kelebihan ilmu dan mereka diberi kepercayaan oleh manusia untuk tampil di muka umum untuk memberi pencerahan kepada yang awam. Sesungguhnya agar bisa menyelamatkan manusia dari kehancuran. Bedanya lagi, mereka tidak bisa menahan diri ketika ketika dunia menghadap dirinya.

Tahukah anda bahwa kebanyakan ustadz/ulama tidak mau/menghindar membaca bab ini karena mereka tau tidak akan bisa mencicipi kenikmatan dunia, atau mereka sudah merasa dipuncak keimanan maka mereka beranggapan mereka tidak akan mendapat siksa api neraka, tetapi itu salah besar. Karena Allah juga sudah menyediakan siksa bagi mereka yang berkhianat. Sebagian Hukama memberi gelar khusus kepada para ustad/zah jenis ini, yaitu para Ulama Dunia. Karena mereka mengerti konsekuensi besar atas sandangan gelar tersebut tapi mereka tutup mata dan telinga.

Lalu apa yang dimaksud dari kata "Ulama Dunia" yaitu ulama yang menyebarkan ilmunya kepada umat untuk mengejar-ngejar keindahan dunia, sebagai jembatan untuk memperoleh kemuliaan dan kedudukan di hadapan para memimpin dunia.

Nabi saw. bersabda: "Kelak di akhir jaman, ada orang bodoh tekun beribadah dan para alim-ulama yang menyimpang."

Nabi saw. juga bersabda: "Janganlah kamu belajar ilmu dengan tujuan berbangga diri dihadapan para ulama, untuk mendebat kepada orang-orang bodoh dan untuk menarik simpati dari manusia. Barang siapa melakukan hal tersebut, maka nerakalah tempat kembalinya."

Nabi saw juga bersabda: "Barang siapa yang bertambah ilmunya tetapi tidak bertambah petunjuk atas dirinya, maka tidak semakin dekat dia kepada Allah tapi semakin jauh."

Semua ini menunjukkan betapa bahayanya suatu ilmu berada di tangan yang salah. Kadang kala, orang alim justru mengajukan diri mereka ke dalam kehancuran; hancur selamanya atau beruntung selamanya. Dan sungguh, orang yang terjun ke dalam ilmu akan sulit keselamatannya kalau dia tidak betul-betul beruntung.

Umar. ra berkata: "Sesungguhnya sesuatu yang paling aku khawatirkan diantara semua masalah yang ku khawatirkan menimpa umat ini adalah semakin banyaknya orang munafik yang pandai (alim ulama). Mereka bertanya: " Bagaimana bisa seorang munafik bisa alim!"

Umar ra. menjawab: "Alim dan pandai lidahnya, tapi hati dan amalnya amat bodoh."

Hasan ra. berkata: "Janganlah kamu mengumpulkan ilmu dari ulama dan menimba mutiara hikmah dari para hukama, namun jalanmu seperti jalannya orang-orang bodoh dalam hal beramal."

Fudlail bin Iyyad berkata: "Sungguh aku merasa kasian terhadap tiga macam orang" :
1). Orang bangsawan yang menjadi rendah
2). Orang kaya yang jatuh miskin
3). Orang alim yang dipermainkan manusia.

Kata Hasan: "Siksa seorang ulama dunia adalah hati yang mati. Dan hati yang mati disebabkan mencari dunia dengan perbuatan yang bersifat ukhrawiyah."

Nabi saw. bersabda: "Sesungguhnya ada orang alim yang disiksa dengan suatu siksaan, dan para penghuni neraka akan mengelilinginya karena terlalu beratnya siksa."

Maksud orang alim tersebut adalah orang alim yang menyimpang (dari kealimannya). Usamah bin Ziad ra. berkata: "Aku mendengar rasulullah bersabda: " Pada hari kiamat akan didatangkan orang-orang alim, kemudian di lempar ke neraka sampai usus-ususnya terburai keluar laksana seekor keledai berputar membawa panggilingan."
Para penghuni neraka berkumpul dan bertanya: "Mengapa kamu seperti ini!" Dia menjawab: "AKu memerintahkan kebaikan tapi aku sendiri tidak melaksanakannya."

Sungguh siksa bagi ulama dunia akan dilipatgandakan karena besarnya maksiat mereka, karena sesungguhnya mereka mengerti, namun mereka menampik semua kebenaran itu. Maka dari itu Allah Swt berfirman dalam Al Quran:

"Sesungguhnya orang-orang munafik berada dalam tingkat neraka paling bawah...." (QS. An Nisa:145)

Firman-Nya yang lain:
"Maka ketika datang kepada mereka apa yang mereka mengerti, lalu mereka mengingkari, maka laknat Allah buat orang-orang yang ingkar." (QS. Al Baqarah:89)

Firman Allah Swt mengenai kisah Bal'am Baa'urak:
"Dan bacakanlah kepada mereka suatu kabar mengenai orang-orang yang sudah Kami berikan ayat-ayat kepadanya, kemudian dia membuangnya sampai dia diikuti syetan, maka dia termasuk orang-orang yang sesat." (QS. Al Araf:175)

Sampai Dia berfirman:
"Maka dia laksana seekor anjing, jika engkau menghalau, dia akan menjulurkan lidahnya..." (QS. Al Araf :176)

Demikianlah nasib orang alim yang lacut (menyimpang), Sebab Ba'lam telah diberi Kitab oleh Allah, namun ia lebih senang mengikuti hawa nafsunya, lantas ia pun diumpamakan anjing. Artinya, di diberi hikmah atau tidak diberikan, lidahnya tetap menjulur keluar mengikuti kesenangan hawa nafsu.

Maka dari itu Nabi saw bersabda: "Sebaik-baiknya manusia adalah orang mukmin yang alim, yang bila dibutuhkan bisa memberi manfaat, bila tidak dibutuhkan, maka ia bisa mencukupi dirinya."


Catatan: "Memang tidak semua ustad memiliki prilaku seperti diatas, dimasa lalu kita pernah punya Alm. Ustad Jefry Al Bukhori yang kini sudah tenang di sisi Allah, semasa hidupnya walau ia sedang berada di puncak kejayaan dan dunia sedang menghadap dirinya, namun dia tidak silau dan terlena, sebaliknya beliau hanya memilih menjual pakaian Koko yang dirancangnya sendiri di pasar Tanah Abang, atau menciptakan lagu2 Nasyid yang indah, perilakunya tetap rendah hati dan sederhana, mungkin inilah sebabnya Beliau dipanggil lebih dahulu, agar tidak terjangkit penyakit mabuk dunia. Semoga Arwahnya tenang di alam sana."
Mengapa para ustadz yang ada sekarang tidak bisa bersikap seperti Alm. Uje? mengapa mereka memilih menghamba kepada manusia dan kesenangan dunia? Maka dari itu teman, berhati-hatilah kita jika ingin mendapat gelar ustadz/ah, pelajarilah ilmu sebaik-baiknya, karena siksa bagi para ustadz/ulama amat berat di akhirat. Dan berhati-hatilah jika ingin mengikuti ilmu pendakwah, karena jika kita tidak tahu apa yang ada dalam hatinya (motif utama yg bukan krn Allah), maka kelak kita juga akan ikut disiksa bersamanya.

Sangat besar hikmah yang dikandung dari peristiwa ini, yaitu ke depannya akan menjadi pelajaran bagi kita semua untuk tidak lagi sembarangan dan asal-asalan dalam memilih pemimpin/pemuka agama, lihatlah bagaimana cara mereka memperlakukan dirinya, apakah mereka memang bersungguh-sungguh ingin berbakti kepada Allah atau ada unsur lain yang menyelimutinya. Sayang sekali jika akhirnya kita tidak bisa memilih siapa orang yang pantas menjadi imam kita, sementara kita mengerti beratnya konsekuensi itu juga akan menjadi tanggung jawab kita nantinya.




Label